Skip to main content

Sejarah Awal Adanya Mesin Printer Secara Singkat

Sejarah Awal Adanya Mesin Printer Secara Singkat - Printer (Pencetak) adalah alat yang menampilkan data dalam bentuk cetakan, baik berupa teks maupun gambar/grafik, di atas kertas. Pencetak biasanya terbagi atas beberapa bagian, yaitu penggetil picker sebagai alat mengambil kertas dari baki .

Mesin cetak ditemukan di Kekaisaran Romawi Suci oleh Jerman Johannes Gutenberg sekitar tahun 1440, berdasarkan yang ada menekan sekrup . Gutenberg, seorang tukang emas oleh profesi, mengembangkan sistem pencetakan yang lengkap, yang menyempurnakan proses pencetakan melalui semua tahap dengan mengadaptasi teknologi yang sudah ada untuk keperluan pencetakan, serta membuat penemuan terobosan sendiri. Baru dirancang Nya cetakan tangan dibuat untuk pertama kalinya mungkin penciptaan tepat dan cepat dari logam jenis bergerak dalam jumlah besar, elemen kunci dalam profitabilitas perusahaan pencetakan keseluruhan.

Mekanisasi taruhan menyebabkan produksi massal pertama dari buku sejarah dalam perakitan gaya. Sebuah tunggal Renaissance mesin cetak bisa menghasilkan 3.600 halaman per hari kerja, dibandingkan empat puluh oleh tipografi tangan-cetak dan beberapa oleh tangan-menyalin . Buku dari penulis laris seperti Luther atau Erasmus dijual oleh ratusan ribu dalam hidup mereka.

Dari satu titik asal, Mainz , Jerman , penyebaran mencetak dalam beberapa dekade ke lebih dari dua ratus kota di berbagai negara Eropa. tahun 1500, menekan mencetak beroperasi di seluruh Eropa Barat telah menghasilkan lebih dari dua puluh juta buku. Pada abad ke 16, dengan menekan penyebaran lebih jauh, output mereka naik sepuluh kali lipat ke 150-200000000 salinan diperkirakan.  Operasi pers menjadi begitu identik dengan perusahaan percetakan yang meminjamkan namanya ke seluruh cabang baru dari media, pers .  Pada awal 1620, negarawan dan filsuf Inggris Francis Bacon bisa menulis bahwa pencetakan ketik telah “mengubah wajah keseluruhan dan keadaan hal di seluruh dunia”.

Dari permulaannya, percetakan dipraktekkan juga sebagai benar bentuk seni , menetapkan standar estetika dan seni yang tinggi, seperti di yang terkenal 42-garis Alkitab . Hari ini, incunables , yaitu buku cetak sebelum 1501, adalah salah satu harta yang paling berharga dari perpustakaan modern.

Dampak belum pernah terjadi sebelumnya Gutenberg gaya pencetakan pada pengembangan jangka panjang dari sejarah dunia modern Eropa dan kemudian sulit untuk menangkap secara keseluruhan. Upaya menganalisis efek berjenis meliputi gagasan tentang tepat Revolusi Percetakan dan penciptaan Galaxy Gutenberg . Ketersediaan siap dan keterjangkauan dari kata dicetak ke masyarakat umum mendorong demokratisasi pengetahuan dan meletakkan dasar untuk bahan modern ekonomi berbasis pengetahuan .

Dalam Renaissance Eropa, kedatangan pencetakan tipe mekanik bergerak memperkenalkan era komunikasi massa yang secara permanen mengubah struktur masyarakat: Sirkulasi relatif informasi yang tidak terbatas dan (revolusioner) ide melampaui batas, ditangkap massa dalam Reformasi dan mengancam kekuatan otoritas politik dan agama; peningkatan tajam dalam literasi mematahkan monopoli elit terpelajar pada pendidikan dan pembelajaran dan didukung munculnya kelas menengah . Di seluruh Eropa, budaya meningkatkan kesadaran diri masyarakat yang menyebabkan munculnya proto- nasionalisme , dipercepat oleh berbunga dari Eropa bahasa sehari-hari sehingga merugikan Latin status ‘sebagai lingua franca .

Pada abad ke-19, penggantian pers dioperasikan dengan tangan Gutenberg-gaya dengan bertenaga uap menekan rotary diperbolehkan mencetak pada industri skala, sementara gaya Barat pencetakan diadopsi seluruh dunia, menjadi praktis media tunggal untuk modern yang massal pencetakan.

Kondisi perekonomian dan iklim intelektual
Pembangunan ekonomi dan sosial budaya yang cepat dari masyarakat akhir abad pertengahan di Eropa menciptakan kondisi intelektual dan teknologi yang menguntungkan bagi penemuan Gutenberg: semangat kewirausahaan kapitalisme muncul semakin membuat dampaknya pada mode abad pertengahan produksi, mendorong pemikiran ekonomi dan meningkatkan efisiensi kerja tradisional proses. Kenaikan tajam pembelajaran abad pertengahan dan keaksaraan di antara kelas menengah menyebabkan peningkatan permintaan untuk buku-buku yang memakan waktu tangan-menyalin metode jatuh jauh dari akomodatif.

Bagaimana sebuah printer bekerja

Sebuah mesin cetak, dalam bentuk klasiknya, adalah mekanisme berdiri, berkisar antara 5 sampai 7 kaki panjang, 3 kaki lebar, dan 7 meter. Jenis diatur ke dalam halaman ditempatkan dalam bingkai untuk membuat forme , yang itu sendiri ditempatkan ke sebuah batu datar atau ‘tempat tidur’. Jenis ini bertinta, dan kertas dipegang antara frisket dan tympan (dua frame ditutupi dengan kertas atau perkamen). Ini dilipat ke bawah, sehingga kertas terbentang di permukaan jenis bertinta. Tempat tidur yang terguling di bawah pelat , menggunakan mekanisme mesin kerek, dan kesan dibuat dengan sekrup yang mentransmisikan tekanan melalui pelat. Kemudian sekrup dibalik, mesin kerek berubah lagi untuk memindahkan tempat tidur kembali ke posisi aslinya, tympan dan frisket diangkat dan dibuka, dan lembar dicetak dihapus. Menekan seperti itu selalu bekerja dengan tangan. Setelah sekitar 1800, besi menekan dikembangkan, beberapa yang dapat dioperasikan oleh tenaga uap.

Referensi:
http://agusaminpriono.wordpress.com/sejarah/sejarah-singkat-mesin-cetak/
http://filefirman.blogspot.com/2013/05/sejarah-dan-penemu-printer-alat-pencetak.html

Comments

Popular posts from this blog

Sejarah Awal Pramuka di Indonesia

Pramuka merupakan singkatan dari Praja Muda Karana yang mempunyai arti kaum muda yang suka menghasilkan karya. Di Indonesia, penggunaan istilah “Pramuka” resmi digunakan pada tahun 1961.
Kata "pramuka" hanya dipakai di Indonesia sedangkan di dunia pramuka disebut Scout. Gerakan yang juga disebut Scout Movement atau Scouting ini bertujuan untuk pengembangan para pemuda secara mental, spiritual dan fisik. Sejarah pramuka di dunia sendiri dimulai pada 25-7-1907 ketika Lord Robert Baden Powell saat itu menjabat sebagai Letnan Jendral tentara Inggris untuk pertama kalinya melaksanakan perkemahan pramuka selama 8 hari di pulau Brown Sea, Inggris. perkemahan tersebut ia adakan sebagai cara membina kaum muda di Inggris yang terlibat dalam kekerasan dan tindak kejahatan, beliau menerapkan scouting secara intensif kepada 21 orang pemuda dengan berkemah di pulau Brownsea. kemudian pada tahun 1908 Powel menulis buku tentang prinsip dasar kepramukaan dengan judul pramuka untuk laki-laki (…

Sejarah Di Bangunnya Menara Kembar Petronas di Malaysia

Menara kembar Petronas adalah dua buah Gedung pencakar langit kembar di Kuala Lumpur, Malaysia yang sempat menjadi gedung tertinggi di dunia dilihat dari tinggi pintu masuk utama ke bagian struktur paling tinggi.
Menara tersebut dirancang dan dibangun oleh perusahaan asing yaitu Adamson Associates Architects, dari Kanada bersama dengan Cesar Pelli dari Cesar Pelli of Cesar Pelli & Associates Architects Amerika Serikat dengan desain Interior yang merefleksikan budaya Islam yang mengakar di Malaysia.
Pembangunan menara ini dimulai pada tahun 1992 dan selesai pada tahun 1998 dengan ketinggian menara 451,9 meter (1483 kaki) sudah termasuk antena menara dan total lantai dari Twin Towers ini adalah 88 lantai. Antara Tower I dan Tower II, yang lebih dahulu selesai pembangunannya adalah Tower II yang dikerjakan oleh perusahaan Korea, satu bulan lebih awal selesai dibangun dari pada Tower I.
Namun sayang pada tanggal 17 Oktober 2003, rekor Petronas Twin Towers sebagai gedung tertinggi di duni…

Sejarah Awal Terbentuknya Negara Jamaika

Jamaika merupakan negara pulau yang terletak di Karibia dengan luas sekitar 11.000 km persegi. Kingston ialah ibu negara Jamaica di Laut Caribbean, Amerika Tengah. Pulau ini terdiri dari dataran rendah pesisir , dataran tinggi kapur , dan Blue Mountains , sekelompok bukit vulkanik , di timur .
Orang Arawaks diperkirakan yang pertama menetap di pulau Jamaika, yang mereka sebut Xamayca (tanah kayu dan air) sekitar 3.000 tahun yang lalu.
Orang Eropa pertama yang tiba di pulau tersebut adalah Christopher Columbus pada tahun 1494, yang segera mengklaim Jamaika sebagai milik Spanyol.
Pada awal abad ke-16, koloni pertama mulai didirikan. Orang Eropa dengan cepat menundukkan Arawaks, membunuh banyak diantara mereka, serta menangkap sisanya sebagai budak.
Segera setelah koloni didirikan, budak Afrika juga dibawa ke Jamaika yang dijadikan sebagai pekerja di perkebunan.
Mulai pertengahan abad ke-16, Jamaika menjadi target yang disukai bajak laut.
Pulau yang begitu indah beserta melimpahnya sumber daya…